Club No. 1 Part 5

Leeteuk lagi asik mandangin foto mantan-mantannya, ngga beda jauh sama Kangin yang bahkan nempelin foto-foto itu dibuku kaya sticker, sementara Kibum yang meskipun playboy tapi setia juga *?* malah ngga pernah nyimpenin foto-foto mantan pacarnya, bahkan kalo ada cewek yang ngaku pernah pacaran sama Kibum, dengan entengnya dia bilang, “Masa sich? Kapan? Ngga inget!” dan udah dijamin abis digituin cewek-cewek langsung pada nangis bombay TT___TT *ya iyalah* sementara Henry yang terbilang perjaka suci *?* lantaran ngga pernah pacaran sama cewek *sma cowok pernah kli ya?* malah sibuk ngebandingin mantannya Leeteuk dan Kangin, dan beberapa kali Henry sempat berdecak kagum, bukan karena ceweknya yang kelewat cantik, seksi, bohai, semok, atau apalah sebutannya, tapi karena cewek-cewek yang dipacarin sama dua sahabatnya itu rata-rata adalah cewek yang sama,
“Berarti bisa jadi gw dapet bekas mereka juga!” gumamnya sambil menatap lima foto gadis yang sama-sama pernah dipacarin Kangteuk,
“Makanya loe buru-buru cari pacar!” sindir Leeteuk yang mendengar gumaman Henry,
“Ya secara gitu anak MAMIH ampe kapan juga kaga bakal dapet cewek kalo kaga dicariin MAMIH!” ejek Kangin,
“Siapa juga yang bilang gw anak MAMIH? Gw itu ana MAMA *?* yang anak MAMIH itu yang loe! Kan loe keturunan BELANDA *???*” Henry balas mengejek *author rada bingung sejak kpn Kangin jdi keturunan Belanda?=.=*
“Jiah artinya kan sama juga babo!” kata Kangin pegel,
“Kalo loe begini terus, ngga akan ada cewek yan nyisa buat loe, ya ngga?” Leeteuk manas-manasin, Kangin mengangguk yakin, sementara Kibum memberikan killer smilenya,
“Bukan! Ada juga aku yang ngga akan kebagian cowok!” kata Donghwa yang selalu muncul tiba-tiba,
“Eh sejak kapan loe ada disini?” tanya Kangin sambil bergidik ngeri,
“Oh itu… tadi aku ngetok pintu, ngga ada yang bukain, terus aku nyelonong aja!” kata Donghwa niruin gaya iklan biskuit ‘Oh itu, tadi aku mecahin vas bunga, terus aku lem aja!’ Kaangin masih bergidik, Henry malah narik Donghwa,
“Eh maksudnya apaan?” tanya Henry bingung,
“Menurut survey yang (sambil mikir) gw rada lupa, survey dari mana!”
GUBRAAAAKKKKKKKK!!!! Club No. 1 terlempar dari bangkunya dan jatuh kelantai, sedang Donghwa senyam-senyum sok polos,
“Yang intinya, jumlah penduduk PRIA didunia dengan populasi *?* WANITA didunia, perbandingannya adalah (sambil ngitung pke kalkulator) 1:4!!” lanjutnya dengan tampang yang super lebay,
“HAH? Seriusan?” tanya Club No. 1 shock,
“Iya!” jawab Donghwa singkat,
“Yang artinya, setiap pria, bisa mendapatkan 4 wanita?” kata Henry yang katanya such jago banget MTKnya *masa? Ngga percaya XD*
“Wah enak banget tuch, kesempatan gw buat poligami!” kata Kangin antusias,
“Yoa!” Leeteuk setuju,
“Hah, meskipun katanya boleh poligami sampe 4 *siapa yg BILANG?* tapi, gw cukup satu aja yang jadi pendamping gw!” kata Henry dengan wajah yang menenangkan,
“Eh, kenapa?” tanya Kasngin heran, padahal kan kesempatan bagus,
“Karena dia ngga laku-laku dodol!” samber Leeteuk,
“Enak aja loe hyung, gw sich emang tipe setia!”
“Selingkuh Tiada Akhir?” tanya Kibum,
“Itu sich loe!”
“Ngga tuch, gw sekarang emang playboy, tapi ntaran gw bakalan insyaf dan nikah dengan 1 pendamping saja!” bantah Kibum.
——-
Siang hari yang panas, ya emang sejak kapan juga dingin?? Han Geng dan Zhoumi si abang-ade yang kaga ada mirip-miripnya itu, lagi ngaso ditokonya, yaitu ‘Toko Ogah Rugi’ atau yang biasa dikenal dengan nama TOR *emang terkenal?*
“Ge (sambil kipas-kipasan pake buku kreditan) wo belom bayaran bulanan nich!” keluh Zhoumi dengan wajah lesu bin madesu,
“Ya sama kali Mi, wo juga nunggak, ni udah berapa bulan?” tanya Han Geng sambil ngitungin jumlah kerugian tokonya *katanya ogah rugi*
“Sama sekarang udah tiga bulan, tapikan SPP selambat-lambatnya itu tanggal 10 tiap bulannya, jadinya sebelum tanggal sepuluh bulan ini wo mesti bayaran, karena kalo ngga wo bisa dikeluarin!” jelas Zhoumi dengan tatapan sengsara,
“Ya udah sama, tapikan sekarang masih tangal 3!” kata Han Geng enteng, padahal dalem hatinya udah menggebu-gebu saking malunya punya utang,
“Ya ampun ge, wo itu udah kena SP 2!” kata Zhoumi emosi,
“Nah wo SP 10, TAU KAGA NI?” Zhoumi cuma bisa melongo ngeliat abangnya, tapi kalo dipikir-pikir sebenernya salah mereka sendiri sich, contoh Han Geng itu kalo ngejual apa-apa selalu mahal, jadinya orang-orang malah ngga mau beli apapun yang dari dia, belom lagi Shindong yang suka ngutang tapi ngga pernah bayar, terus juga Heechul yang katanya sahabat ‘paling baik’ justru suka nyolongin dagangannya, dan yang paling parah dengan duit yang pas-pasan, Han Geng malah maksa kencan keliling taman bermain, mall-mall besar, resto mewah, apalagi kalo bukan buat manajin pacarnya si Rae Chan -______-)7
Sementara adenya, yang –nggamiripsamasekali- itu malah punya kebiasaan yang lebih parah, ngga mau bantuin dagang, paling banter jagain TOR, itu pun kalo dikasih upah, kalo ketemu sama temen-temen futsalnya pasti semuanya ditraktir ini-dan-itu so habislah semua unagnya, padahal Zhoumi terbilang ngga modal buat urusan kencan, dia selalu minta dibayarin Rinhyo, makan dibayarin, minum dibayarin, baju dibeliin, bensin diisiin, pulsa ditranseferin, mandi dimandiin *authornya ngeres*
“Bentaran (sambil mengeluarkan hp bututnya) wo mau hubungin si Nci dulu, kali aje kite dapet pinjeman duit!” kata Han Geng harap-harap-cemas, Zhoumi langsung duduk disamping Han Geng dan ngdengerin pembicaraan singkat mereka,
“Wei!” sapa orang diseberang,
“Jiejie! Ni hao ma?” tanya Han Geng sok manis,
“Aya!! Han Geng, jangan sokmanis dech, Jiejie tau pasti ada maunya ni telepon-telepon wo, ya kan?” tebak suara diseberang,
“Udah ge, keinti permasalahnnya, langsung!” desak Zhoumi,
“Yao Qi jie, wo mau pinjem duit nich, ada ngga?” tanya Han Geng lancar, kayak udah putus aja urat malunya =__=
“Wei? Pinjem sama wo? Shen me wo?” tanya Yao Qi dengan nada tinggi,
“Abisan mau sama siapa lagi jie? Kalo bukan sama Nci!” kali ini Han Geng pake jurus memelas,
“Papa? Mama? Gege? Masa ngga da yang bisa dimintain tolong selain aku?” tanyany tambah emosi,
“Engga…” jawab Han Geng yang udah ciut sama kebringasan kakaknya,
“Jiejie (sambil ngerebut hp-butut-Han) tolonglah jie, xiaoge sama aku lagi ngga ada duit, kalo minta ke papa sama mama, habislah kami!” kali ini Zhoumi yang memelas,
“Kakak tertua!”
“Hah?”
“Iya minta aja sama dia!”
TUT…TUT..TUT.. terdengar dering terputus,
“Xiaoge…” panggil Zhoumi dengan tatapan –khasanakanjing-,
“Ngga mempan, gw juga ngga ada duit nich liat aja!” Han Geng melemparakan dompetnya,
“Apaan nich? Serebuan? Buluk lagi!” gerutunya,
“Si koko ngasih ngga ya, kalo kita minjem?” tanya Han Geng,
“Jangan dech, males! Nanti yang ada kita diaduin ke papa sama mama!” kata Zhoumi yang emang udah apal banget sifat kakak pertamanya yang pengadu abis,
“Terus?” tanya Han Geng yang ngerasa nemuin ‘jalan buntu, berjurang, dan beliku’ dihadapannya, sementara Zhoumi hanya meresponnya dengan bahu yang sedikit terangkat.
——-
“Beneran loe Won?” tanya Eunhyuk ngga yakin,
“Iya!” Siwon mengangguk semangat,
“Tapi ngga segampang itu lho!” goda Donghae,
“Namanya juga belajar! Toh, setiap kita bertemu kesusahan, pasti abis itu bakal ada banyak kemudahan” ceramah Siwon menyejukan ^^
“Gimana Hae, Dong?” tanya Eunhyuk sambil menatap Donghae dan Shindong,
“Gw sich terserah aja! Intinyakan dia mau belajar!” kata Shindong menyetujui keingin Siwon,
“Kalo gw engga dech!” tolak Donghae terang-terangan *tegabener*
“Lho? Kok gitu si Hae?” tanya Siwon yang merasa dihina,
“Ini Club Dance, bukan tempat LES DANCE!” jawab Donghae yang emang sengaja nyindir,
“Terus?” tantang Siwon,
“Loe kan pinter, harusnya bisa bedain, kalo yang namanya Club itu, isinya orang-orang yang UDAH MAHIR DANCE, bukan pemula yang ngga tau apa-apa kayak loe!” Donghae berteriak kesal,
“Udah lah Hae, apa yang dibilang Shindong bener, seenggaknya Siwon mau belajar, kita juga dulunya BELAJARKAN?”
“Terserah loe dech Nyuk!” Donghae meninggalkan tempat itu, Shindong sedari tadi menahan Siwon,
“Ya udah Won jangan dipikirin! Loe gw terima masuk Club Dance, tapi dengan syarat loe harus latihan keras, supaya ngga bikin malu dan bikin Hae kesel, ok!” kata Eunhyuk,
“Jinja?” tanya Siwon setengah ngga percaya,
“Iya!” loor Eunhyuk dan Shindong,
“YES!!!” Siwon langsung loncat geje ditempat,
“Biar kata ganteng, perfect, cowok idaman, tetep aja polos!” Shindong tersenyum geli melihat kelakuan Siwon yang kekanak-kanakan,
“Kayak monyet!” tambah Eunhyuk,
“…..”

TBC

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s